TAZKIRAH : MUDA MEMANG SEKALI, TETAPI BUKAN ALASAN INGKAR ARAHAN ILAHI

Masa adalah suatu bentuk penciptaan Allah yang ajaib.Ia tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Setiap insan pasti pernah lalui masa lampau dan bakal menjalani masa depan. Tetapi masa tidak berkait dengan Allah kerana ia juga makhluk. Sebab itu wujudnya Allah itu tiada permulaan dan pengakhiran kerana semuanya dibawah kuasa Allah.
Masa sebenarnya menjerat manusia jika ia dibiarkan berlalu sia-sia. Masa lalu tidak bisa diputar kembali walau sebanyak mana harta yang kita punya untuk dijadikan sebagai ganti. Namun begitu, ia bukan suatu perkara yang perlu disesali kerna apa yang penting masa hadapan yang bakal kita tempuhi bagaimana cara terbaik untuk kita kemudi?
Dalam al-Quran sering Allah bersumpah dengan masa bahkan secara jelas disebutkan pada setiap waktu itu, sama ada pagi, petang atau malamnya. Yang pasti, manusia itu pasti dalam kerugian pada setiap detik yang berlalu itu seperti yang disebutkan oleh Allah. Pun begitu, mereka yang berusaha memanfaatkan masa dengan sebaiknya, maka mereka inilah tergolong dalam golongan yang beruntung baik pada dunianya mahupun akhirat.
Masa itu kehidupan. Pepatah yang sering dikait bila disebut mengenai masa. Dan kehidupan manusia yang paling utama adalah ketika mana dalam usia mudanya baik untuk manfaat dunia lebih lagi manfaat akhirat. Bagaimana?
Jika seseorang berhajatkan dunia semata, masa muda menjadi waktu yang utama. Sewaktu kecil mungkin tanggungjawab ibubapa untuk menjaga mereka. Bila usia kian dewasa, mereka perlu berusaha belajar, bekerja bersungguh-sungguh untuk kejar cita-cita tersendiri. Kereta mewah?Rumah besar?Dan pelbagai impian yang sering menjadi idaman setiap insan.
Lebih lagi seseorang yang berhajatkan dunia dan akhirat. Dunianya sahaja tidak boleh ditinggalkan.Perlu tetap berusaha untuk mengecapi semuanya.Cuma, perlu tambahan usaha untuk bekalan hari kemudian berbentuk amalan.Apa yang penting di sini adalah setinggi atau sejauh mana cita-cita seorang manusia, walau apa jua matlamatnya, masa muda menjadi aset utama penentunya.
Amat rugilah mereka menggunakan masa muda hanya bermatlamatkan dunianya sahaja kerana pada usia yang sepatutnya menjadi usia emas inilah segala-galanya mereka punya. Kekuatan fizikal.Kecerdasan mental.Keberanian dan kesungguhan semuanya menjadi pakaian.Tetapi bukankah pada Allah kita bakal dikembalikan?Justeru itu, seharusnya bagaimana mungkin kita menjadikan masa muda kita ini bermakna?
Selagi Masih Muda
Bagi sebuah bangsa, pemuda disebut sebagai agent of change bagi setiap generasi yang wujud.Sebuah perjuangan, tidak mengira ideologi apapun yang menjadi taruhan, hampir mustahil sukses tanpa campur tangan orang muda. Sejarah membuktikan hal demikian seperti yang dilaksanakan oleh baginda s.a.w  menawan hati kaum muda pada awal dakwahnya.
Sayang, kini ramai pemuda Islam terutamanya menjadi mangsa sembelihan jahilliyah.Mereka terkepung oleh 1001 media dan sarana yang memuaskan kehendak nafsu.Mereka terjebak menggunakan masa dengan aktiviti yang tidak bernilai ibadah, merosakkan diri sendiri dan menghancurkan potensi.Mereka kemudian terhempas menjadi generasi yang tidak memiliki jati diri dan pegangan hidup.
Sayang, sungguh sayang! Walhal masa muda adalah waktu bunga potensi diri tumbuh mengembang. Tetapi kesalahan memanfaatkan akan membawa pemuda ke gerbang kegagalan. Hakikatnya, masa muda seorang manusia tidak hanya terikat dengan urusan dunia kerna sebagai muslim setiap amalan yang dilakukan pasti ada balasan. Dengan itu, sebenarnya tiada perkara hanya untuk dunia sahaja.
Begini seharusnya waktu muda
Ada beberapa perkara yang disebutkan oleh Dr ‘Aid Abdullah al-Qarny yang bagus untuk kita sebagai pemilik jiwa yang muda jadikan semakan bersama sebagai langkah kita membumikan masa muda dengan lebih bermanfaat. Antaranya:
1.Memerhatikan amalan fardu
Bagi mereka yang kurang pengetahuan dalam amalan fardu, sebaiknya ia dipelajari kerana ia merupakan kewajipan bagi setiap individu muslim. Mereka yang selangkah dihadapan yang sudah mengetahuinya pula, perlu buat semakan semula kesempurnaannya kerana dengan kondisi amalan yang sempurna akan membuahkan kesan dalam kehidupan manusia.
Sebagai contoh, bagi mahasiswa terutamanya yang tinggal bersendirian jauh dari keluarga, tidak kira jelas pengetahuan agama atau terkurang darinya sering kelewatan dalam menunaikan solat terutama pada dini hari (subuh).Sedangkan, sebahagian daripada kesempurnaan solat itu juga dikerjakan di awal waktu kecuali dengan keuzuran.Maka seharusnya,diari harian kita perlu diisi dengan muhasabah kendiri supaya kita boleh memperbaiki kelemahan diri.
Dalam lembaran sejarah nabi s.a.w memfokuskan terlebih dahulu soal hal-hal yang wajib pada awal usia dakwah baginda. Sebuah hadis yang disepakati akannya ada menceritakan sabda baginda s.a.w yang mana Allah berfirman:
“Tidak ada usaha hamba-Ku untuk mendapat redha-Ku yang lebih Kucintai daripada melaksanakan hal-hal yang Ku-wajibkan kepadanya.Hamba-Ku senantiasa berusaha mendapatkan keredhaan-Ku hingga Aku mencintainya.”(HR Bukhari)
Amalan fardu menjadi petanda hubungan kita dengan Allah kerana ia adalah perintah wajib yang diarahkan. Jika baik amalan fardu maka seharusnya baiklah hubungan kita dengan Allah. Bahkan ia menjadi suatu bentuk kecintaan Allah pada hamba-Nya kerna patuh akan suruhan-Nya. Justeru itu, mengambil berat akan kesempurnaan amal fardu amat penting terutama pada usia muda kerna dalam usia ini manusia mudah belajar jika terdapat kesilapan dalam amalan berbanding mereka yang sudah berusia terbiasa dengan perbuatan yang sudah terbiasa.
2.     Memaknakan cinta dan ukhuwah
Fitrah pada usia muda adalah perasaan cinta. Tetapi memaknakan cinta bukan dengan merosakkan kesuciannya. Cinta yang sebenar adalah yang mendorong membuat kebaikan, jika mengajak kepada kemungkaran ketahuilah ia cinta palsu.Seringkali diusia muda, remaja terkalah dengan perasaan cinta.Tetapi cinta yang hakiki yang membawa manusia itu lebih dekat dengan redha ilahi.
Cinta juga luas definisinya.Tidak hanya terikat dengan cinta pasangan lelaki dan perempuan. Tetapi cinta membuah ukhuwah sesama islam. Banyak orang berdiri gah di atas podium membicara tentang ukhuwah.Malangnya turun ke bawah berinteraksi dengan masyarakat dengan tongkat dan cemeti. Segalanya dilihat jelek, jika ada saudara melakukan kesalahan, bukan memandang dengan pandangan rahmat bahawa ia perlu diselamatkan. Lebih parah ada berani bertindak menghukum.
Sewaktu muda biasa manusia punyai banyak kenalan atas beberapa faktor seperti belajar bersama, satu tempat bekerja dan sebagainya. Tetapi hubungan ini merugikan jika ia tidak dimaknakan. Jika berlainan jantina perlu ada batasan.Manakala jantina yang serupa seharusnya meletakkan hubungan persahabatan itu tidak sekadar keluar makan bersama, belajar dan bekerja bersama tetapi ingin taat kepada Allah juga bersama.
Amat rugi mereka yang berukhuwah hanya untuk kepentingan dunia semata.Kerna dua orang yang saling mencintai kerana-Nya adalah merupakan salah satu golongan yang mendapat naungan Allah kelak.Tanggalkan ego siapa lebih berusia.Buangkan rasa siapa lebih berilmu.Simpan sebentar perbezaan fahaman kita selagimana ianya benar.Ikatlah ukhuwah itu kerana-Nya dan untuk-Nya.
Seperkara lagi, ukhuwah atau rasa cinta tidak semestinya kita bersama dalam waktu yang lama.Tetapi ingatan yang ikhlas terutama dalam berdoa.Antara perkara kerugian orang muda ialah jauh dari orang-orang berilmu dan para ulama’ kerana pada mereka terdapat hikmah di samping tidak mengabaikan hubungan kekeluargaan.
3.     Tanam ketinggian cita-cita dan memanfaatkan potensi
Banyak di antara pemuda merasakan dirinya berada di ‘luar peta’, tiada siapa yang melihatnya dan bebanan tugas pada bahu orang lain. Jika ditanya mengapa tidak kamu menjadi seperti sekian-sekian orang yang bermanfaat buat ummat melalui pelbagai ilmunya atau usahanya? Tentu sekali dia akan mengatakan sudah ada mereka yang mengisi kekosongannya.Mengapa perlu bersusah-payah segala?
Tetapi mengapakah tidak pemuda berusaha menjadi sebahagian darinya?Moga dengan itu keberadaan kita di dunia tidak hanya menambah bilangan angka kosong tetapi mempunyai peranan tersendiri. Juga menjadi tiket perlepasan kita apabila disoal tanggungjawab kita di hadapan Allah kelak seperti firman-Nya:
Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri{14}. Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).{15} [Al-Qiyamah: 14-15]
Tambahan lagi, cita-cita yang tinggi itu bukanlah menjadi orang yang berharta, ataupun yang ternama.Tetapi makna cita-cita yang tinggi itu adalah hidup dalam keadaan mulia dan mati dalam keaadan beriman dengan mengikuti jalan baginda s.a.w dan menyebarkannya. Itulah cita-cita teragung yang sepatutnya menjadi impian setiap jiwa terutama pemuda kerana pada usia emas ini mereka punya segalanya.
Di samping itu, mengenal potensi diri dan langkah pembinaannya amat penting kerana setiap manusia pasti memilikinya tinggal lagi berbeza-beza.Cuma mungkin ada tersalah menggunakannya atau mungkin tersilap memilihnya.Sebab itu tiada istilah cemburu dalam potensi.Yang ada adalah daya saing. Bagaimana potensi itu dibina dan di mana ia berfungsi?
Nabi s.a.w ada bersabda dalam hadis:
Setiap orang diberi kemudahan sesuai dengan tujuan ia diciptakan. (HR Muslim)
4.     Waktu terbuang kerana lebihan hiburan dan menunda pekerjaan
Berhibur yang syara’ tiada salahnya. Bahkan ia juga makanan pada jiwa. Tetapi berlebihan dengannya menjadikan ia sakit, rosak bahkan boleh mematikan. Sebaiknya setiap detik yang berlalu itu disusun perancangannya agar tidak berlalu dengan sia-sia.Definisi kepada hiburan itu sendiri luas dan berbeda mengikut individu. Apapun mereka yang beranggapan perkara kebaikan itu suatu hiburan akan terbebas dari belenggu pembuangan masa dengan sia-sia.
Beralih kepada sikap menunda, hari ini ia seakan menjadi suatu tradisi. Tetapi ia bukanlah suatu perkara yang baik kerna ia bisa ‘membunuh’ kita seperti pujangga orang bijaksana:
Barangsiapa yang menanam benih ‘nanti’ akan tumbuh sebuah taman bernama ‘mudah-mudahan’, yang memiliki buah namanya ‘seandainya’, yang rasanya adalah ‘kegagalan’ dan ‘penyesalan’.
Kata-kata ini sejajar dengan firman Allah s.w.t:
Biarkanlah mereka makan dan bersenang-lenang dengan kemewahan dunia dan dilalaikan oleh angan-angan (daripada bertaubat dan insaf); kemudian mereka akan mengetahui kelak (bencana perbuatan mereka). [Al-Hijr:3]
Kehidupan manusia mempunyai banyak tanggungjawab yang mana melebihi masa yang ada.Maka sikap bertangguh dan menunda ini sebenarnya membuatkan kita lalai seterusnya segala tuntutan ke atas kita terabai.Demikian, sikap negative ini sepatutnya dinyahkan daripada bersarang dalam perbuatan kita.
Kesimpulan: Masa muda amat berharga
Sesungguhnya pertolongan tidak akan datang dengan hanya berangan, redha dengan keadaan sekarang, berterusan untuk berehat, mengutamakan keselamatan (takut berjuang). Bahkan ianya hanya akan datang dengan mempesembahkan pasukan-pasukan korban, gerombolan syuhada’ merentasi pertarungan berdarah, dan jihad yang pahit.
Untuk itu persediaan untuk menghadapi kesemua itu perlu kesabaran dan perancangan bahkan dalam tempoh yang lama. Jika usia muda tersia maka kemenangan itu juga akan tiba dalam tempoh yang lama. Justeru anak muda, persiapkan dirimu dengan ‘senjata’ bukan barangan di medan juang semata, tetapi ilmu, kesedaran dan kekuatan hubungan dengan-Nya.