TANDA AMALAN PUASA RAMADHAN DITERIMA

Apakah antara tanda amalan puasa Ramadhan diterima?
Cuba kita gali dari perkataan ulama, Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah berikut. Ketika membicarakan faedah melakukan puasa Syawal, beliau rahimahullah berkata,
“Kembali lagi melakukan puasa setelah puasa Ramadhan, itu tanda diterimanya amalan puasa Ramadhan. Kerana Allah jika menerima amalan seorang hamba, Allah akan memberi taufik untuk melakukan amalan soleh setelah itu. Sebagaimana dikatakan oleh sebahagian ulama, ‘Balasan dari kebaikan adalah kebaikan selanjutnya.’ Oleh kerana itu, siapa yang melakukan kebaikan lantas diikuti dengan kebaikan selanjutnya, maka itu tanda amalan kebaikan yang pertama diterima. Sedangkan yang melakukan kebaikan lantas setelahnya malah ada keburukkan, maka itu tanda tertolaknya kebaikan tersebut dan tanda tidak diterimanya.”
(kitab Lathaif Al-Ma’arif)

Salah satu pelajaran yang bisa kita petik adalah dari perkataan,
“Balasan dari kebaikan adalah kebaikan setelahnya.”

Atau perkataan yang lainnya yang diutarakan oleh Ibnu Katsir ketika membahas tafsir surat Al-Lail,
“Di antara balasan kebaikan adalah kebaikan selanjutnya dan di antara balasan keburukkan adalah keburukkan selanjutnya.” (Tafsir Al-Qur’an Al-‘Azhim)

Bererti tanda amalan Ramadhan kita diterima adalah menjadi lebih baik selepas Ramadhan atau minimum menjaga kebaikan yang telah ada. Contoh kebaikan yang dilakukan setelah Ramadhan adalah puasa Syawal. Tanda amalan kita di bulan Ramadhan tidak diterima adalah setelah Ramadhan tidak lagi ada kebaikan, bahkan sampai meninggalkan kewajipan seperti kewajiban solat lima waktu.
Dan ingat, para salaf selama 6 bulan mereka berdoa supaya dapat berjumpa lagi dengan bulan Ramadhan dan 6 bulan lagi yang berbaki mereka berdoa supaya amalan mereka diterima.
Semoga Allah menerima amalan kita semua di bulan Ramadhan.

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal