TAZKIRAH : SELAMATKAN DIRI & KELUARGA


Ustaz Bukhari Muhammad dari Gombak memberikan analogi yang cukup mudah untuk difahami tentang tanggungjawab seorang ayah terhadap keluarganya. Kata beliau:

“Seorang ayah yang baik lagi bertanggungjawab tidak akan sanggup bersenang lenang dengan makanan terbaik sedangkan anak isterinya di rumah sedang menderita makan ikan kering sahaja. Kalau ada ayah yang bersikap demikian, dia bukanlah seorang ayah yang baik. Inilah perumpamaan seorang ayah yang hanya mahu ke syurga berseorangan tanpa berusaha membawa anak isteri bersama. Ia berlaku dengan kemalasan si ayah mendidik anak isteri dengan baik atau hanya beribadat bersendirian tanpa menggalakkan ahli keluarganya.”

Apa yang dianalogikan oleh ustaz tersebut sebenarnya dijelaskan oleh al-Quran. Firman Allah:


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Ertinya: Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa (Taha[20:132]).

Juga firman Allah:

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى

Ertinya: Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan (al-Tahrim[66:6]).

Juga doa nabi Ibrahim AS:

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

Ertinya: "Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku (Ibrahim[14:40]).