TAZKIRAH : SALING MELENGKAPI MERAIH RAHMAT ALLAH




Jagalah kata-kata, walaupun lagi kita kadang kala dalam dihimpit perasaan kepenatan bekerja, kekesal,kesedihan tertentu, atau apa jua keadaan jagalah perasaan si ibu, isteri atau anak perempuan. Memperlakukan sesuatu kepada golongan wanita ini berbeza kesannya berbanding lelaki.
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
اسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ ، فَإِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلَعٍ ، وَإِنَّ أَعْوَجَ شَىْءٍ فِى الضِّلَعِ أَعْلاَهُ ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيمُهُ كَسَرْتَهُ ، وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ ، فَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ
Berbuat baiklah pada para wanita. Kerana wanita diciptakan dari tulang rusuk. Yang namanya tulang rusuk, bahagian atasnya itu bengkok. Jika engkau mencuba untuk meluruskannya (dengan kasar), engkau akan mematahkannya. Jika engkau membiarkannya,ia akan terus sahaja membengkok. Berbuat baiklah pada para wanita.” (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)
Lihatlah ungkapan yang bagus dari Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam,
اِرْفَقْ بِالْقَوارِيْرِ
Lembutlah kepada gelas-gelas kaca (maksudnya para wanita).” (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)
Seorang ketua keluarga di rumah adalah sebagai pemimpin. Dia sebagai pemimpin, imam, qudwah (teladan) untuk keluarganya. Ia juga sebagai pemimpin yang dapat mengarahkan keluarganya pada sirathal mustaqim, pada jalan menuju syurga. Ia berusaha agar isteri dan anak-anaknya selamat dari siksa neraka.
Allah Ta’ala berfirman,
                               يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا     
Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka” (Surah At- Tahrim: 6)
Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di pernah menasihati para suami dalam mendidik wanita, “Arahkan mereka memiliki adab yang baik dan ajari mereka pada ilmu agama. Ajak mereka untuk mentaati perintah Allah. Seseorang akan selamat, jika dia menyelamatkan dirinya dan menyelamatkan pula orang-orang yang berada di bawah kekuasaannya. Bermakna dia selamatkan pula isteri dan anak-anaknya yang berada di bawah tanggung jawab ketua keluarga.” (Tafsir As-Sa’di)
Kadang yang kita fikirkan menjadi ketua keluarga adalah hanya mengurus pengisian perut, tanpa mengambil peduli pengurusan akal isteri dan anak-anak. Padahal yang dituntut kita bukan hanya memberi nafkah lahiriyah, namun juga pemberian ilmu agama itu teramat penting. 
Lihatlah bagaimana Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam mengajar antara ciri menjadi suami idaman, dia mengajak isterinya untuk solat malam. Dalam hadis disebutkan,
رَحِمَ اللهُ رَجُلاً قَامَ مِنَ اللَّيْلِ فَصَلَّى وَأَيْقَظَ امْرَأَتَهُ فَصَلَّتْ، فَإِنْ أَبَتْ نَضَحَ فِي وَجْهِهَا الْمَاءَ، وَرَحِمَ اللهُ امْرَأَةً قَامَتْ مِنَ اللَّيْلِ فَصَلَّتْ وَأَيْقَظَتْ زَوْجَهَا فَصَلَّى فَإِنْ أَبَى نَضَحَتْ فِي وَجْهِهِ الْمَاءَ
Semoga Allah merahmati seorang lelaki yang bangun di waktu malam lalu mengerjakan solat dan dia membangunkan isterinya lalu si isteri mengerjakan solat. Bila isterinya enggan untuk bangun, dia percikkan air di wajah isterinya. Semoga Allah merahmati seorang wanita yang bangun di waktu malam lalu mengerjakan solat dan dia membangunkan suami lalu si suami mengerjakan solat. Bila suaminya enggan untuk bangun, dia percikkan air di wajah suaminya.” (Hadis Hasan Riwayat Abu Daud).

Indahnya hidup bila mendapat rahmat dari Allah. Moga jadi renungan untuk kita bersama.