TAZKIRAH : HARAPAN


TAZKIRAH : HARAPAN 

Ada 4 lilin yang menyala, Sedikit demi sedikit habis meleleh.
Suasana begitu sunyi sehingga terdengarlah percakapan mereka
Yang pertama berkata: “Aku adalah Damai.” “Namun manusia tak mampu menjagaku: maka lebih baik aku mematikan diriku saja!” Demikianlah sedikit demi sedikit sang lilin padam.
Yang kedua berkata: “Aku adalah Iman.” “Sayang aku tak berguna lagi.” “Manusia tak mau mengenalku, untuk itulah tak ada gunanya aku tetap menyala.” Begitu selesai bicara, tiupan angin memadamkannya.
Dengan sedih giliran Lilin ketiga bicara: “Aku adalah Cinta.” “Tak mampu lagi aku untuk tetap menyala.” “Manusia tidak lagi memandang dan mengganggapku berguna.” “Mereka saling membenci, bahkan membenci mereka yang mencintainya, membenci keluarganya.” Tanpa menunggu waktu lama, maka matilah Lilin ketiga.
Tanpa terduga…
Seorang anak saat itu masuk ke dalam kamar, dan melihat ketiga Lilin telah padam. Karena takut akan kegelapan itu, ia berkata: “Ekh apa yang terjadi?? Kalian harus tetap menyala, Aku takut akan kegelapan!”
Lalu ia mengangis tersedu-sedu.
Lalu dengan terharu Lilin keempat berkata:
Jangan takut, Janganlah menangis, selama aku masih ada dan menyala, kita tetap dapat selalu menyalakan ketiga Lilin lainnya:
“Akulah HARAPAN.”
Dengan mata bersinar, sang anak mengambil Lilin Harapan, lalu menyalakan kembali ketiga Lilin lainnya.
Apa yang tidak pernah mati hanyalah HARAPAN yang ada dalam hati kita….dan masing-masing kita semoga dapat menjadi alat, seperti sang anak tersebut, yang dalam situasi apapun mampu menghidupkan kembali Iman, Damai, Cinta dengan HARAPAN-Nya!
 “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih

hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika
kamu orang-orang yang beriman” 
(Ali-`Imran: 139)

TAZKIRAH : HATI-HATI WAHAI HATI


TAZKIRAH : HATI-HATI WAHAI HATI


Lampu koridor di aras flat saya ini sudah mati. Jadi ia gelap. Saya fikir, esok atau lusa, atau tulat, mana-mana saya ada masa dan rajin, akan tukar sendiri lampunya. Sekiranya sempat. Mana tahu AJK blok sudah menukar pada ketika saya masih dalam keadaan berhasrat.

Saya biar dahulu gelap itu kerana saya seorang yang balik malam. Pada setiap aras yang saya naik, terang benderang dan ketika sampai pada aras saya, ia gelap dan memberikan saya satu rasa yang tidak tergambar.

Pelbagai imaginasi yang datang dalam kepala. Itu yang membuatkan saya hidup. Membuatkan saya seronok. Imaginasi bagaimana dalam samar-samar gelap itu, ada susuk bayang-bayang sudah menunggu di hadapan pintu.

Imaginasi, bagaimana sekiranya ketika melangkah dalam samar-samar yang gelap, saya terpijak sesuatu yang lembut-lembut daging. Bagaimana pula, sekiranya ketika saya sedang mencari-cari kunci dalam gelap, saya di sapa oleh satu suara yang tidak tahu siapa.

Namun, yang saya paling suka, adalah, gelap pada koridor itu juga adalah ibarat hati ini. Gelap hati itu menjadikan manusia suka berimaginasi. Suka menyangka sangka yang bukan-bukan. Suka berfikir yang buruk-buruk. Malah sempat lagi berfikir buruk, pada ketika cuba membuka pintu yang menyimpan cahaya.

Bersangka buruk kepada manusia, bersangka buruk kepada Tuhan, bermula dengan hati yang sudah hilang cahayanya. Ayuh bersihkan hati!

Sumber: tazkirah.net

TAZKIRAH : PESANAN IMAM GHAZALI


TAZKIRAH : PESANAN IMAM GHAZALI


Suatu hari, Imam Al Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu Imam Al-Ghazali bertanya... 

1 - Pertama"Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?".

Murid-muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman dan kerabatnya.

Imam Ghazali menjelaskan semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita adalah "mati". Sebab itu sudah janji Allah SWT bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati.

"Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya." ( Surah Ali Imran 185 )

2 - Lalu Imam Ghazali meneruskan pertanyaan yang kedua. " Apa yang paling jauh dari diri kita di dunia ini?"

Murid-muridnya ada yang menjawab negara China, bulan, matahari dan bintang-bintang. Lalu

Imam Ghazali menjelaskan bahawa semua jawapan yang mereka berikan adalah benar. Tapi yang paling benar adalah "masa lalu". Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.


3 - Lalu Imam Ghazali meneruskan dengan pertanyaan yang ketiga."Apa yang paling besar di dunia ini?"

Murid-muridnya ada yang menjawab gunung, bumi dan matahari. Semua jawapan itu benar kata Imam Ghazali. Tapi yang paling besar dari yang ada di dunia ini adalah "nafsu"

Justeru nafsu yang menguasai diri , menyebabkan manusia gagal menggunakan aqal , mata , telinga dan hati yang dikurniakan oleh Allah swt. untuk hidup berlandaskan kebenaran . Fenomena ini menyebabkan mereka terjerumus ke dalam Api neraka Jahanam .

"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai." ( Surah Al A'araaf 179 )

Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka .


4 - Pertanyaan keempat adalah, " Apa yang paling berat di dunia ini?" 

Ada yang menjawab baja, besi dan gajah. Semua jawapan hampir benar, kata Imam Ghazali, tapi yang paling berat adalah "memegang amanah"

"Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan." ( Surah Al Ahzaab 72 )

Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah SWT, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka kerana ia tidak bisa memegang amanahnya.


5 - Pertanyaan yang kelima adalah, " Apa yang paling ringan di dunia ini?".

Ada yang menjawab kapas, angin, debu dan daun-daunan. Semua itu benar kata Imam Ghazali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan solat. Gara-gara pekerjaan, kita tinggalkan solat, gara-gara meeting kita tinggalkan solat.


6 - Lantas pertanyaan ke enam adalah, " Apakah yang paling tajam di dunia ini?".

Murid-muridnya menjawab dengan serentak, pedang... Benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling tajam adalah "lidah manusia". Kerana melalui lidah, manusia dengan begitu mudah menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.




 “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih

hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika
kamu orang-orang yang beriman” 
(Ali-`Imran: 139)

TAZKIRAH : ORANG JEPUN & IKAN JERUNG


TAZKIRAH : ORANG JEPUN & IKAN JERUNG 

Masyarakat Jepun begitu menggemari ikan yang segar. Akan tetapi, bekalan ikan di lautan Jepun adalah terhad. Maka, para nelayan terpaksa menangkap ikan di kawasan laut dalam yang lebih jauh daripada daratan. Maka, semakin jauh ke laut dalam, semakin lama masa yang diambil untuk membawa balik ikan ke daratan. 

Syarikat perikanan ini mendapat satu jalan penyelesaian dengan menyediakan peti sejuk beku di dalam bot. Akan tetapi, masalah tetap muncul yang mana ikan menjadi tidak segar selepas beberapa hari di lautan.Orang jepun tidak menggemari ikan yang tidak segar!Maka, harga ikan sejuk beku ini dijual dengan harga yang lebih murah kerana permintaan yang rendah.

Syarikat ini tidak berputus asa untuk mencari penyelesaian dan akhirnya telah mengemukan idea dengan menyediakan tangki ikan! Teorinya begini, ikan hidup yang ditangkap akan terus dimasukkan ke dalam tangki ikan hidup-hidup! Maka, ikan tersebut di bawa balik ke daratan dalam keadaan hidup-hidup. 

Akan tetapi, masalah tetap timbul kerana walaupun ikan tersebut masih hidup, tetapi masyarakat jepun tidak dapat merasai kemanisan ikan yang segar. Hal ini adalah kerana ikan tersebut menjadi pasif yang menyebabkan daging ikan tidak segar.Maka, syrikat perikanan ini terus bertungkus lumus memerah idea bagi menyelesaikan masalah ini.

Akhirnya timbul satu idea yang cukup bernas bagi mengatasi masalah yang timbul. Syarikat ini masih mengekalkan konsep yang sama iaitu menyimpan ikan di dalam tangki air yang ditambah dengan ikan jerung kecil di dalamnya! Walaupun terdapat ikan yang menjadi mangsa kepada ikan jerung ini, akan tetapi kebanyakan ikan masih lagi hidup apabila sampai ke daratan. 

Ikan yang dibawa balik mendapat permintaan yang tinggi kerana ikan ini masih segar dan isinya manis. Hal ini adalah kerana, ikan-ikan ini terpaksa berenang dengan aktif untuk mengelakkan diri daripada di makan oleh jerung tadi.

Ironinya cerita ini dengan kehidupan kita seharian adalah kita menganggapcabaran dan dugaan sebagai ikan jerung kecil yang menjadikan kita sentiasa bersedia, bertenaga dan aktif.Ikan jerung ini juga menjadikan kita lebih bijak, berusaha secara berterusan dan berdaya saing dalam kehidupan seharian. 

Jadi jika kita malas dan tidak berusaha, pastilah kita akan menjadi mangsa kepada jerung kecil ini bukan? Bersyukurlah kita kepada Allah kerana menganugerahkan kita ” seekor ikan jerung kecil” dalam kehidupan kita seharian yang menjadikan kita lebih berusaha, berdaya saing dan menjadi lebih baik daripada semalam. 
'Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.' (Al-Ankabut: 3)

TAZKIRAH : MEMATAHKAN SEMANGAT SYAITAN


TAZKIRAH : MEMATAHKAN SEMANGAT SYAITAN 


“Kita hendaklah sentiasa memohon perlindungan daripada Allah. Sekurang-kurngnya, dengan mengucapkan A’uzubillahi min al-syaithan il-rajim. Jika serangan syaitan datang juga bertalu-talu dengan hebat, kita mestilah bersabar dan menyedari bahawa Allah Taala hendak menguji keteguhan sabar kita, dan hendak melihat ketulenan jihad kita. Ketahuilah, perang dengan syaitan itu lebih hebat daripada perang sabil.”
-Imam Syafie-
 “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih

hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika
kamu orang-orang yang beriman” 
(Ali-`Imran: 139)




TAZKIRAH : ULAR & GERGAJI


TAZKIRAH : ULAR & GERGAJI


Alkisah, seekor ular memasuki gudang tempat kerja tukang kayu di petang hari. Kebiasaan si tukang kayu, membiarkan sebagian peralatan kerjanya masih berserakan dan tidak merapikannya.

ketika ular itu berjalan kesana kemari di dalam gudang, tanpa sengaja ia merayap di atas gergaji.

Tajamnya mata gergaji, menyebabkan perut ular terluka. Tapi ular beranggapan gergaji itu menyerangnya.

Ia pun membalas dengan mematuk gergaji itu berkali-kali.

Serangan itu menyebabkan luka parah di bagian mulutnya.

Marah dan putus asa, ular berusaha mengerahkan kemampuan terakhirnya untuk mengalahkan musuhnya.

Ia pun membelit kuat gergaji itu. Maka tubuhnya terluka amat parah dan akhirnya ia pun mati....



Teman-teman....

Kadangkala, di saat kita marah, kita ingin melukai orang lain.Tapi sesungguhnya tanpa disedari, yang dilukai adalah diri kita sendiri.

Mengapa? Kerana perkataan dan perbuatan di saat marah adalah perkataan dan perbuatan yang biasanya akan kita sesali di kemudian hari..

Mari, kita sama-sama belajar untuk tidak marah (atau setidaknya mampu meredakan marah) terhadap situasi buruk yang mungkin kita alami.




Dari abu Hurairah radhiyallahu anhu dari Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda :
"Bukanlah orang kuat itu yang menang dalam pergaduhan, tetapi orang yang kuat adalah yang boleh menahan dirinya ketika marah."
(HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

TAZKIRAH : BELAJAR DARI CICAK


TAZKIRAH : BELAJAR DARI CICAK

Aneh sekali, makanan cicak ialah serangga yang boleh terbang. Lalat, kumbang kecil dan lain-lain yang mempunyai kepak. Kalau difikirkan secara logik, mana mungkin cicak yang hanya ada kaki yang melekap di dinding dan di syiling itu mampu ‘memburu’ mangsanya yang boleh terbang. Tentulah begitu sukar bukan? Bukankah lebih sesuai jika Allah kurniakan untuk cicak sepasang sayap yang juga mampu terbang  bagi memburu mangsanya?Barulah adil.

Tapi Allah SWT Maha Mengetahui, sungguhpun cicak tidak dikurniakan sayap tetapi Allah kurnikannya lidah yang panjang, mata yang tajam dan kecekapan yang luar biasa untuk mendapat rezkinya. Seolah-olah cicak tidak ‘mengeluh’ kerana tidak bersayap, sebaliknya menggunakan lidah, mata dan kakinya dengan penuh kesungguhan untuk mencari rezki. Secara mudah, bolehlah dikatakan cicak tidak fokus pada kekurangannya, sebaliknya berfokus pada kelebihannya. Hasilnya, cicak tetap dijamin rezekinya.

Anak-anak juga perlu belajar daripada kegigihan cicak ini. Sebagai manusia, kita juga ada kelebihan, dan kita juga ada kekurangan. Untuk berjaya kita perlu tumpukan pada kekuatan kita. Mungkin kita pelajar miskin, tapi itu bukan penghalang untuk berjaya. Tumpukan pada kerajinan kita. Mungkin fizikal kita agak lemah, tetapi pertajamkanlah fikiran kita. Mungkin kita anak yatim, tetapi kita masih boleh membina hubungan yang baik dengan ibu saudara, bapa saudara, guru-guru dan teman-teman kita. Tegasnya, jangan jadikan kekurangan sebagai satu alasan… tetapi tukarkan ia menjadi satu kelebihan!

Jadi bila anak-anak melihat cicak, jangan pandang begitu sahaja. Jangan hanya melayan imiginasi minta diberi sepasang kaki dan tangan seperti cicak… sedarlah kita lebih mulia daripada cicak. Sebaliknya pandang kelebihan yang ada pada kita manusia. Pandanglah kekuatan kita sebagai seorang individu yang punya pelbagai keistimewaan. Allah Maha Kaya, pasti ada kelebihan pada setiap manusia yang diciptakan-Nya termasuk diri kita. Ingatlah ungkapan yang berbunyi:
“Tuhan tidak mencipta manusia bodoh. DIA hanya mencipta manusia dengan kebijaksanaan berbeza.”

TAZKIRAH : SEDEKAH ITU MELAPANGKAN DADA


TAZKIRAH : SEDEKAH ITU MELAPANGKAN DADA




Melakukan kebaikan termasuk dalam perkara-perkara yang dapat mendatangkan kebahagian dan menghilangkan keresahan. Kebaikan yang dimaksudkan adalah seumpama sedekah, beramal soleh dan memberikan sesuatu yang baik kepada orang lain. Semua ini merupakan satu daripada sekian banyak perkara yang mampu menciptakan kedamaian di dalam dada.

...wahai orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebahagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu..
(Al-Baqarah : 254)

...lelaki dan perempuan yang bersedekah...
(Al-Ahzab : 35)

Rasulullah menggambarkan orang yang kedekut dan orang yang dermawan itu dengan dua orang yang masing-masing memiliki jubah. Orang yang dermawan terus-menerus memberi dan membelanjakan hartanya, sehingga jubah dan baju besinya menjadi terasa longgar dan lapang hingga akhir hayatnya. Sementara itu orang yang kedekut terlalu kuat memegang hartanya dan tidak mahu menyedekahkannya, sehingga pakaiannya terasa semakin menyempit dan menghimpit, yang pada akhirnya akan meneympitkan jiwanya.

Allah S.W.T. berfirman : 
Dan perumpamaan orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana keteguhan jiwa mereka adalah seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali ganda. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai)..
(Al-Baqarah : 265)
Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu..
(Al-Isra' : 29)
Sesungguhnya terbelenggunya jiwa disebabkan terbelenggunya tangan dari mengeluarkan sedekah. Orang kedekut adalah orang yang paling sesak dadanya dan sempit akhlaknya kerana mereka adalah orang yang kedekut atas anugerah Allah. Seandainya mereka sedar bahawa apa yang mereka berikan kepada orang lain akan mendatangkan kebahagian, nescaya mereka akan segera melakukan kebaikan ini.
Jika kamu meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik (bersedekah dengan ikhlas), nescaya Allah akan melipat gandakan (pembalasannya) kepada kamu dan mengampunkan kamu..
(At-Taghabun : 17)

Allah S.W.T. juga berfirman :
...dan barang siapa yang diperlihara dari menjadi kedekut, mereka itulah orang yang beruntung.
(Al-Hasyr : 9)
...dan mereka menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anuerahkan kepada mereka.
(Al-Baqarah : 3)

Allah telah menganugerahkan kamu
maka nafkahkanlah sebahagian dari pemberian tersebut.
Kebendaan itu sebenarnya tidak ada
usia pun berakhir.
Harta itu bagaikan air.
Jika tidak pernah digunakan
dia akan berhenti mengalir.
Jika dia dimanfaatkan
alirannya tidak akan pernah susut.

Hatim mengatakan :
Wahai orang yang tidak mengetahui 
hal yang ghaib selainNya
Yang menghidupkan
tulang-belulang putih yang sudah lapuk
aku pernah merasakan lapar menggigit perutku
sementara perbekalan pun menggoda.
Akan tetapi, rasa takut yang amat sangat
adalah saat menghadapi hari
saat kebanyakan manusia merasa tercela.

Si dermawan ini(Hatim) menyuruh isterinya supaya menjamu tetamunya, menunggu para pemgikutnya untuk makan bersama dengannya, serta meyapa mereka dengan ramah untuk melapangkan dadanya. Dia berkata kepada isterinya:
Jika dikau menyiapkan bekal

maka siapkanlah dalam jumlah yang banyak
kerana saya tidak makan sendirian.

 Dia kemudian berkata kepada isterinya sambil menjelaskan falsafah hidupnya yang cukup jelas itu, satu perbandingan yang sangat terbuka:
Perlihatkanlah kepadaku seorang dermawan

yang meninggal sebelum ajalnya
maka hati ini terasa ikhlas 
atau perlihatkan kepadaku orang bakhil
yang merasa kehidupannya kekal.


Apakah mengumpulkan harta itu boleh menambah umur perilakunya? Atau apakah membelanjakan membuat harta berkurang? Tentu saja tidak. Semua itu tidak benar.       

Rujukan :Jangan Bersedih - Setelah Kesulitan Pasti Ada Kesenangan 

TAZKIRAH : KEMAHUAN YANG MEMBAJA


TAZKIRAH : KEMAHUAN YANG MEMBAJA 


Seorang mahasiswa yang berasal dari salah sebuah negara Islam belajar di Barat, iaitu di London. Di sana, dia tinggal bersama keluarga Britain yang kafir untuk mendalami bahasa Inggeris. Dia adalah seorang pelajar muslim yang taat kepada agamanya, selalu bangun menjelang fajar untuk pergi ke tempat air dan berwuduk. Air di sana sangat dingin disebabkan pengaruh cuaca. Setelah itu dia pergi ke tempat solatnya, untuk bersujud, ruku', bertasbih dan bertahmid kepada Tuhannya. 
Dalam keluarga itu terdapat seorang perempuan tua yang selalu memperhatikan apa yang dilakukan oleh pelajar muslim ini. Setelah beberapa hari, perempuan tua itu bertanya : "Apa yang engkau lakukan?" Pelajar itu menjawab : "Agamaku memerintahkanku untuk melakukan ini." Perempuan tua itu bertanya lagi : "Mengapa tidak kamu tunda waktunya untuk beberapa saat agar kamu boleh lebih menikmati tidurmu?" Pelajar itu menjawab : "Tetapi Tuhanku tidak akan menerima jika aku menangguhkan waktu solat dari waktu yang telah ditentukan."
     Perempuan tua itu pun menganggukkan kepalanya dan berkata : "Sungguh, ini adalah sebuah kemahuan yang mampu mematahkan sebatang besi."
Lelaki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jaul-beli dan berzikir kepada Allah dan mendirikan solat...
(An-Nur : 37)
     Inilah tuntutan iman, bukti kuatnya keyakinan dan pengaruh tauhid. Kekuatan ini pulalah yang telah memberi inspirasi  kepada para penyihir Firaun. Mereka terbuka pintu hati untuk beriman kepada Allah, Tuhan semesta alam ketika mereka terlibat dalm pertarungan antara Nabi Musa A.S dan Fir'aun. Mereka berkata kepada Firaun :
Kami sekali-kali tidak akan mengutamakan kamu daripada bukti-bukti yang nyata (mukjizat), yang menciptakan kami; maka putuskanlah apa yang hendak kamu putuskan...
(Taha : 72)
     Ini adalah sebuah pertentangan yang jarang didengar. Ketika itu mereka berkewajipan untuk menyampaikan risalah dan kalimat yang benar dan kuat (kalimat tauhid) kepada penguasa yang kafir dan diktator itu. 
   Hubaib bin Zaid pernah menemui Musailamah Al-Kazzab untuk mengajaknya kembali kepada tauhid. Namun Musailamah menolak, bahkan mencincang tubuhnya. Walaupun dia diperlakukan seperti itu, sama sekali tidak gentar hinga akhirnya menemui ajalnya sebagai seorang syahid. 
...dan orang yang menjadi saksi di sisi Rabb mereka. Bagi mereka pahala dan cahaya mereka. 
(Al-Hadid : 19)
     Saat Khubaib bin 'adi diangkat ke tali gantung, dia malahan bersenandung :
Aku tidak khuatir jika tewas dalam keadaan muslim
Di mana pun aku berada
kematianku ada dalam kekuasaan Allah.

TAZKIRAH : JANGAN BIARKAN JUMAAT INI BERLALU TANPA DOA

TAZKIRAH : JANGAN BIARKAN JUMAAT INI BERLALU TANPA DOA

Hari Jumaat, adalah hari yang terdapat waktu istimewa doa untuk lebih mustajab. Waktu pertama : ketika imam mula duduk di atas minbar sehingga solat Jumaat. Kedua : Selepas waktu Asar berdasarkan hadis Nabi : 

يَوْمُ الجُمُعة ثِنْتَا عَشْرَةَ سَاعَةً ، لاَ يُوجَد فِيهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ الله شَيْئاً إِلاَّ آتَاهُ إِيَّاهُ ، فَالْتَمِسُوهَا آخِرَ سَاعَةٍ بَعْدَ العَصْر

Erti : Hari Jumaat ada 12 jam yang mana tiada seorang hamba muslim berdoa padanya kecuali akan diberikan (maqbul), maka CARILAH IA di HUJUNG WAKTU SELEPAS ASAR" 

(hadis riwayat Abu Daud- hadis sohih)




TAZKIRAH : MATA LEBAH VS MATA LALAT



TAZKIRAH : MATA LEBAH VS MATA LALAT

Satu kisah motivasi yang terkenal di Amerika Syarikat. Ianya kisah duka seorang isteri juga merupakan ibu kepada dua orang anak kembar. Dia berkahwin dengan lelaki pilihannya. Malang sekali, setelah berkahwin dia baru mengetahui bahawa suaminya merupakan seorang penagih dadah tegar.
Setiap hari dia akan menanti kepulangan suaminya. Sudah pasti hidangan pukulan, tendangan dan tampar dari si suami menjadi rutin harian. Suaminya akan pulang dalam keadaan menggigil dan membelasah si isteri yang enggan memberikan wang kepadanya. Ketagihannya yang melampau membuatkan isteri terpaksa bekerja keras mencari wang untuk menyara kedua anak kembar mereka.
Yang lebih menyedihkan, setiap kali si isteri dibelasah suaminya, perbuatan itu diperhatikan oleh kedua-dua anak mereka. Fenomena ini memberi kesan yang mendalam kepada kedua-dua anak tersebut.
Masa berlalu pantas, rumah tangga ini punah sama sekali. Si suami kemudian meninggal dunia dengan mulut berbuih di bawah jambatan. Si isteri pula tidak lama kemudian meninggal dunia akibat kesan tekanan yang sangat dahsyat. Tinggallah kedua-dua anak kembar ini meneruskan kehidupan sendirian.
Bertahun-tahun kemudian orang menemui seorang daripada kembar tersebut sedang hancur ketagihan dadah terbongkang di bawah jambatan. Di mana saudara kembarnya? Mereka menemuinya di wisma miliknya sendiri di bawah nama syarikat guaman paling terkemuka. Dia menjadi seorang peguam hebat. Ketika ditanyakan kepada mereka berdua tentang nasib hidup yang berbeza, jawapan kedua-duanya adalah sama.
“Saya tengok apa yang ayah lakukan.”
Seorang melihat kemusnahan itu dan menirunya.
Seorang lagi melihat benda yang sama dan bertekad untuk segera membesar bagi membebaskan ibu daripada seluruh kesakitan itu!!
Seorang lagi melihat kehidupan lampau mereka dan motivasinya musnah. Sementara yang seorang lagi melihat kehidupan lampau sebagai pendorong motivasi.
Dua anak membesar daripada susuan ibu yang sama, tinggal di rumah yang sama, bermain di lorong yang sama, makan hidangan yang sama serta menyaksikan semua benda yang sama, tetapi membesar sebagai manusia yang berbeza. Si penagih melihat perangai si ayah untuk dijadikan ikutan. Si peguam melihat perjuangan ibunya membuatkan ia gigih menegakkan keadilan.
Bukan apa yang dilihat, tetapi bagaimana seseorang melihatnya. Itu lebih penting!”
Kesimpulannya, pandanglah peristiwa seperti mata lebah. Segala bau busuk, najis dan kotoran ditolak ketepi. Namun lebah terus mencari bunga lalu mencipta madu. Bukannya seperti pandangan mata sang lalat. Haruman dan bunga ditinggalkan. Mencari najis dan kotoran membiakkan penyakit dan melumpuhkan alam.
oleh: Imam Muda Asyraf

TAZKIRAH : JANGAN BIARKAN JUMAAT INI BERLALU TANPA AL-KAHFI

TAZKIRAH : JANGAN BIARKAN JUMAAT INI BERLALU TANPA AL-KAHFI


Seorang sahabat Nabi s.a.w iaitu Abu Said Al-Khudri melaporkan bahawa Rasulullah s.a.w berkata:
"Sesiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada hari Jumaat, maka Allah akan menyinarinya dengan cahaya di antara dua Jumaat." 
(Hadith sahih)

Hadith lain yang menyebut tentang kelebihan membaca surah Al-Kahfi pada malam Jumaat adalah seperti berikut:
"Sesiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada malam Jumaat, dia akan disinari cahaya antara dia dan Baitul 'atiq." 
(Hadith sahih) 

TAZKIRAH : TANDA HAMPIR KIAMAT


TAZKIRAH : TANDA HAMPIR KIAMAT

Daripada Ummul Mu'minin, Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah SAW),beliau berkata," (Pada suatu hari) Rasulullah SAW masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cemas sambil bersabda, La ilaha illallah, celaka (binasa) bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya'juj dan Ma'juj seperti ini", dan Baginda menemukan hujung jari dan hujung jari yang sebelahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyaratkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya: "Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan dikalangan kami masih ada orang-­orang yang soleh?" Lalu Nabi SAW bersabda "Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak".

(Riwayat Bukhari Muslim)

Pengajaran
1-    Apabila terlampau banyak kejahatan, azab Allah akan turun tidak hanya kepada orang jahat sahaja, tetapi orang-orang yang soleh juga akan terlibat. Walau bagaimanapun masing-masing pada hari qiamat akan diperhitungkan mengikut amalan yang telah dilakukan.
2-    Ya'juj dan Ma'juj (kaum yang suka melakukan kerosakan) akan dibebaskan daripada kepungan yang dibuat oleh Zul Qarnain menandakan bahawa hari qiamat sudah semakin dekat.
3-    Bersegeralah kita kembali ke jalan takwa dan sentiasa menambah amal serta menjauhi jalan kekufuran, kemaksiatan dan kefasiqan.

Disediakan oleh:
Ustaz Kamal Eazzat bin Mat Isa

Seksyen Hal-Ehwal Islam

TAZKIRAH : SIAPAKAH YANG RUGI & SIAPAKAH PULA YANG UNTUNG


TAZKIRAH : SIAPAKAH YANG RUGI & SIAPAKAH PULA YANG UNTUNG


Siapakah orang yang sibuk?
Orang yang paling sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s.

Siapakah orang yang manis senyuman nya?
Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun" Lalu sambil berkata, "Ya Rabbi Aku reda dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi?
Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang paling cantik?

Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?
Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?
Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?

Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah menggunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari seksa neraka.

Disediakan oleh:
Ustaz Mohd Shazni Abdullah
Pegawai Hal-Ehwal Islam

TAZKIRAH : HATI TIKUS


TAZKIRAH : HATI TIKUS

Seekor tikus yang bersahabat dengan seorang ahli sihir hidup dalam ketakutan di sebuah rumah besar. Apa tidaknya, dia sentiasa dikejar oleh seekor kucing besar peliharaan tuan rumah. Tidak tahan dengan penderitaannya, si tikus menemui ahli sihir.
“Tolong ubah diriku menjadi seekor kucing yang lebih besar daripada kucing di rumah ini. Aku sudah tidak tahan lagi.”
Ahli sihir itu pun menukar si tikus menjadi seekor kucing seperti yang dipintanya.
Setelah menjadi kucing besar, si tikus terus mengejar kucing yang mengejarnya dahulu. Kucing rumah lari lintang-pukang dibuatnya. Si tikus berjalan penuh bangga. Rumah itu seolah-olah dikuasainya. Tidak lama kemudian si tikus yang berubah menjadi kucing itu pun keluar dari rumah. Dia ingin berjalan-jalan di halaman rumah hinggalah ke tepi jalan raya.
Sebaik tiba di tepi jalan, datang seekor anjing mengejarnya. Si tikus yang menjadi kucing itu terkejut dan kecut. Dia bertempiaran lari menyematkan diri.
“Tolong, tolong aku wahai sahabatku tukang sihir. Ubahkan aku menjadi anjing garang yang lebih besar...”
Tanpa membuang masa, ahli sihir menggunakan kuasa sihirnya menukar si tikus dari seekor kucing menjadi seekor anjing yang besar.
Sebaik menjadi anjing besar, si tikus terus melompat keluar ke halaman rumah dan dikejarnya anjing yang mengejarnya dahulu. Oleh kerana badannya lebih besar, anjing itu pun lari. Sekarang, si tikus yang menjelma menjadi anjing itu semakin bangga. Dia melompat, menyalak dan berlari-larian di tepi jalan hingga ke seberang jalan.
Rupa-rupanya di seberang jalan ada sekumpulan budak nakal. Melihat anjing menyalak dan melompat-lompat, mereka jadi marah. Dengan lastik yang ada di tangan, mereka melastik si anjing itu. Batu-batu yang mengenai badan, kaki dan kepala si tikus itu sangat menyakitkan. Si tikus yang menjadi anjing besar itu lari menyelamatkan diri... kembali menemui si ahli sihir.
“Tolong, tolong... matilah aku kali ini!”
“Mengapa?”
“Aku dilastik budak-budak nakal. Tolong tukarkan aku menjadi...”
“Tak payah,” pintas ahli sihir.
“Kenapa?” tanya tikus kehairanan.
“Aku boleh menukarkan kau menjadi apa jua yang kau minta. Tetapi semua itu tidak ada gunanya, selagi...”
“Selagi apa?”
“Selagi hatimu tetap hati tikus. Hati yang pengecut.”
Pengajaran: Perubahan hanya dapat dilakukan bila hati telah berubah. Misalnya, ramai orang merasakan dirinya boleh menjadi seorang yang pemurah apabila telah kaya. Tetapi setelah kaya, pelbagai alasan diberikan untuk tidak membantu orang lain. Hakikatnya, orang kaya sekalipun kalau hatinya masih bakhil dia tidak akan membantu orang lain. Sifat pemurah bukan ditentukan oleh banyak atau sedikitnya harta, tetapi oleh hati yang pemurah!

Sumber artikel majalah Solusi isu No.3

Disediakan oleh:
Ustaz Mohd Shazni Abdullah
Pegawai Hal-Ehwal Islam